Categories
Berita Informasi Kegiatan

Web Baru Borneo Center diluncurkan

Dengan memanjatkan puji syukur kehadirat Allah SWT, karena atas Rahmat-Nya, Lembaga Pengkajian Agama Dan Sosial Budaya (Lpasb) Borneo Center UIN Antasari  dapat meluncurkan website baru di lingkungan Universitas Islam Negeri dengan Subdomain Name Server borneocenter.uin-antasari.ac.id dengan tampilan yang cukup bagus dan memikat baik konten maupun featurenya. Website ini juga adalah sebagai amanat Undang-undang No. 14 tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik dan Surat Edaran Menteri Komunikasi dan Informasi No. 65/2002, tentang Pengembangan Layanan Pemerintah Secara Elektronis pada Berbagai Instansi Pemerintah Pusat dan Daerah. Website ini merupakan salah satu bentuk transparasi dan akuntabel dalam pelaksanaan kinerja yang diharapkan dapat membangun kesan dan citra positif terhadap Universitas Islam Negeri secara keseluruhan khususnya pada Lembaga Pengkajian Agama Dan Sosial Budaya (Lpasb) Borneo Center UIN Antasari.

Perkembangan dunia internet memang telah mengubah peradaban dunia. Di dunia maya itu tidak ada lagi batas territorial, dunia seolah satu kesatuan tanpa batas. Dengan internet juga bisa dikembangkan banyak hal salah satunya adalah informasi, informasi dalam keterbukaan informasi public yang sangat dibutuhkan oleh masyarakat luas, masyarakat dunia, terutama dunia pendidikan umumnya.

Namun demikian, internet juga menjadi cermin yang akan melihat kinerja sekaligus prestasi kerja, dengan kata lain informasi yang disampaikan dalam website ini tentunya adalah program dan kegiatan yang menjadi kegiatan setiap tahunnya, jika kita menginformasikan program dan kegiatan yang tidak sempurna tentunya tanggapan masyarakat luas, masyarakat dunia yang tidak ada batasnya ini juga memberikan respon negative. Dengan demikian, informasi melalui website ini ibarat pisau bermata dua yang akan membelah sisi positif dan negative diri kita sendiri, tergantung kepada apa yang akan kita informasikan nantinya.

Kami berusaha bahwa berbagai informasi yang ditampilkan secara bertahap akan senantiasa disempurnakan sehingga dapat memenuhi kebutuhan dan keinginan seluruh pihak. Diharapkan dalam pengelolaan website ini dapat dimanfaatkan oleh semua pihak baik kalangan pimpinan, pemangkukebijakan (stokeholder) para peneliti baik internal maupun eksternal maupun dari lembanga terkait lainnya.

Akhirnya, ucapan terima kasih disampaikan kepada tim yang telah berupaya dalam merancang dan meluncurkan web ini

Categories
Kolom Direktur

Biografi Direktur

Nama lengkap Dr.Wahyudin,M.Si, Beliau lahir di Paniban Hulu Sungai Selatan tepatnya pada tanggal 12 Maret 1963. Mengecap pendidikan dasar di SDN Kesuma Padang Batung lulus pada tahun 1975, beliau meneruskan ke SMPN I Kandangan lulus tahun 1979,  seterusnya belian meneruskan pendidikan SPGAN Kandangan lulus tahun 1982.  Untuk pendidikan perguruan tinggi beliau meneruskan ke FKIP Universitas Lambung Mangkurat Banjarmasin, Jurusan Administrasi dan Supervisi Pendidikan, lulus tahun 1988. Kemudian pada tahun 2003 beliau menyelesaikan program pendidikan Magister di Universitas Padjadjaran Bandung, Konsentrasi pada Sosiologi-Antropologi. Sedangkan pendidikan program doktoral beliau diselesaikan pada tahun 2015 di Universitas Negeri Malang, Prodi Manajemen Pendidikan. Disamping sebagai Dosen PNS aktif di Pasca Sarjana UIN Antasari  beliau memiliki beberapa pengalaman antara lain :

Pengalaman Jabatan :

  1. Sekretaris Eksekutif Pusat Pengkajian dan Pengembangan Pendidikan Islam (PUSJIBANG PI) Fakultas Tarbiyah IAIN Antasari Banjarmasin (2000-2003)
  2. Kepala Pusat Penelitian IAIN Antasari Banjarmasin (2004-2008)
  3. Direktur Eksekutif Lembaga Pengkajian Agama dan Sosial Budaya (LPASB) Borneo Centre IAIN Antasari Banjarmasin (2016-2020)

Pengalaman Organisasi Kemasyarakatan :

  1. Wakil Sekretaris Pimpinan Wilayah Mathla’ul Anwar Kalimantan Selatan, l989-l993.
  2. Anggota Bidang Kajian Sosial Budaya Majlis Tarjih Muhammadiyah Kalimantan Selatan
  3. Koordinator Bidang Penelitian dan Pengembangan Pengurus Wilayah Jam’iyatul Washliyah Kalimantan Selatan, 2000-2005.
  4. Wakil Ketua Bidang Hukum dan HAM ICMI Kalimantan Selatan, 2001-2004.
  5. Sekretaris Forum Islamic Center Kalimantan Selatan, 2012-2016.
  6. Anggota Lembaga Hikmah Pimpinan Wilayah Muhammadiyah Kalimantan Selatan,2016-2020

Pengalaman Organisasi Profesi/Ilmiah:

  1. Anggota Ikatan Sarjana Sosiologi Indonesia Provinsi Kalimantan Selatan, 2005-Sekarang.
  2. Anggota Forum Komunikasi Penelitian dan Pengembangan Pendidikan Balitbangda Provinsi Kalimantan Selatan, 2008- Sekarang.
  3. Direktur Eksekutif Lembaga Pengkajian Agama dan Sosial Budaya “Borneo Center” IAIN Antasari Banjarmasin, 2016-2020.

Pengalaman Seminar/Temu Ilmiah:

  1. Nara Sumber Seminar Internasional Islam dan Melayu, UITM Sarawak Malaysia, 2007.
  2. Nara Sumber Seminar Internasional Tamadun Melayu, UIN Suska Riau, 2013.
  3. Nara Sumber Seminar Nasional Hasil Penelitian, Toyota Fondation, Bali, 1999.
  4. Nara Sumber Seminar Nasional Penelitian Pendidikan Islam, Bogor, 2005.
  5. Peserta Lokakarya Nasional Kearifan Lokal, Kementrian Sosial RI, Bandung, 2011.

Dan juga pengalaman dalam memberikan mata kuliah UIN Antasari program S1 dan S2, ULM, UMB dan beberapa perguruan tinggi ternama lainnya.

Categories
Berita Kajian Ilmiah Kegiatan Ilmiah

Partisipasi Borneo Center dalam Pembangunan di Kalimantan Selatan

Bagi Kalimantan Selatan, tanggal 1 Januari 1957 benar-benar merupakan momentum penting dalam sejarahnya, mengingat pada tanggal itu Kalimantan Selatan resmi menjadi Provinsi yang berdiri sendiri di Pulau Kalimantan, bersama-sama dengan Provinsi Kalimantan Timur dan Provinsi Kalimantan Barat. Sebelumnya ketiga Provinsi tersebut berada dalam satu Provinsi, yaitu Provinsi Kalimantan.

Sebelum menjadi Provinsi yang berdiri sendiri, sesungguhnya Kalimantan Selatan sudah merupakan daerah yang paling menonjol di Pulau Kalimantan, khususnya Kota Banjarmasin yang merupakan pusat kegiatan politik, ekonomi/perdagangan, dan pemerintahan, baik semasa penjajahan maupun pada awal kemerdekaan.

Perkembangan kehidupan pemerintahan dan kenegaraan di daerah Kalimantan Selatan sampai dengan permulaan abad 17 masih sangat kabur karena kurangnya data sejarah. Adanya Hikayat Raja-Raja Banjar dan Hikayat Kotawaringin tidak cukup memberikan gambaran yang pasti mengenai keberadaan Kerajaan-kerajaan tersebut.

Namun demikian berdasarkan kedua hikayat tersebut dapat diketahui bahwa pada abad 17 salah satu tokoh yaitu Pangeran Samudera (cucu Maharaja Sukarama) dengan dibantu para Patih bangkit menentang kekuasaan pedalaman Nagara Daha dan menjadikan Bajarmasin di pinggir Sungai Kwin sebagai pusat pemerintahannya (daerah ini disebut Kampung Kraton).

Pemberontakan Pangeran Samudera tersebut merupakan pembuka jaman baru dalam sejarah Kalimantan Selatan sekaligus menjadi titik balik dimulainya periode Islam dan berakhirnya jaman Hindu.  Sebab dialah yang menjadi cikal bakal Islam Banjar dan pendiri Kerajaan Banjar.

Dalam perkembangan sejarah berikutnya pada Tahun 1859 seorang Bangsawan Banjar yaitu Pangeran Antasari mengerahkan rakyat Kalimantan Selatan untuk melakukan perlawanan terhadap kaum kolonialisme Belanda meskipun akhirnya pada Tahun 1905 perlawanan-perlawanan berhasil ditumpas oleh Belanda.

Kelancaran hubungan dengan Pulau Jawa turut mempengaruhi perkembangan di Kalimantan Selatan. Bertumbuhnya pergerakan-pergerakan kebangsaan di Pulau Jawa dengan cepat menyebar kedaerah Kalimantan Selatan, hal ini tercermin dengan dibentuknya wadah-wadah perjuangan pada Tahun 1912 di Banjarmasin seperti berdirinya Cabang-cabang Sarikat Islam di seluruh Kalimantan Selatan. Seiring

dengan itu para pemuda Kalimantan terdorong membentuk Organisasi Kepemudaan yaitu Pemuda Marabahan, Barabai dan lain-lain, yang kemudian pada Tahun 1929 terbentuk Persatuan Pemuda Borneo.

Organisasi-organisasi perjuangan tersebut merupakan wadah untuk menyebarluaskan kesadaran kebangsaan melawan penjajahan Kolonial Belanda.

Categories
Berita Kajian Ilmiah Kegiatan Ilmiah

Solusi Borneo Center

Kalimantan Selatan adalah salah satu provinsi di Indonesia yang terletak di pulau Kalimantan. Ibu kotanya adalah Banjarmasin. Provinsi Kalimantan Selatan memiliki luas 38.744,23 Km2.

Provinsi ini mempunyai 11 kabupaten dan 2 kota. DPRD Kalimantan Selatan dengan surat keputusan No. 2 Tahun 1989 tanggal 31 Mei 1989 menetapkan 14 Agustus 1950 sebagai Hari Jadi Provinsi Kalimantan Selatan. Tanggal 14 Agustus 1950 melalui Peraturan Pemerintah RIS No. 21 Tahun 1950, merupakan tanggal dibentuknya provinsi Kalimantan, setelah pembubaran Republik Indonesia Serikat (RIS), dengan gubernur Dokter Moerjani. Jumlah penduduk di Provinsi Kalimantan Selatan 4.087.776 Jiwa.

Categories
Berita Kajian Ilmiah Kegiatan Ilmiah

Lokakarya Borneo Center

Kalimantan Selatan adalah salah satu provinsi di Indonesia yang terletak di pulau Kalimantan. Ibu kotanya adalah Banjarmasin. Provinsi Kalimantan Selatan memiliki luas 38.744,23 Km2.

Provinsi ini mempunyai 11 kabupaten dan 2 kota. DPRD Kalimantan Selatan dengan surat keputusan No. 2 Tahun 1989 tanggal 31 Mei 1989 menetapkan 14 Agustus 1950 sebagai Hari Jadi Provinsi Kalimantan Selatan. Tanggal 14 Agustus 1950 melalui Peraturan Pemerintah RIS No. 21 Tahun 1950, merupakan tanggal dibentuknya provinsi Kalimantan, setelah pembubaran Republik Indonesia Serikat (RIS), dengan gubernur Dokter Moerjani. Jumlah penduduk di Provinsi Kalimantan Selatan 4.087.776 Jiwa.

Categories
Berita Kajian Ilmiah Kegiatan Ilmiah

Peranan Borneo Center

Kalimantan Selatan adalah salah satu provinsi di Indonesia yang terletak di pulau Kalimantan. Ibu kotanya adalah Banjarmasin. Provinsi Kalimantan Selatan memiliki luas 38.744,23 Km2.

Provinsi ini mempunyai 11 kabupaten dan 2 kota. DPRD Kalimantan Selatan dengan surat keputusan No. 2 Tahun 1989 tanggal 31 Mei 1989 menetapkan 14 Agustus 1950 sebagai Hari Jadi Provinsi Kalimantan Selatan. Tanggal 14 Agustus 1950 melalui Peraturan Pemerintah RIS No. 21 Tahun 1950, merupakan tanggal dibentuknya provinsi Kalimantan, setelah pembubaran Republik Indonesia Serikat (RIS), dengan gubernur Dokter Moerjani. Jumlah penduduk di Provinsi Kalimantan Selatan 4.087.776 Jiwa.

Categories
Berita

Arti Logo2

Sejarah

Bagi Kalimantan Selatan, tanggal 1 Januari 1957 benar-benar merupakan momentum penting dalam sejarahnya, mengingat pada tanggal itu Kalimantan Selatan resmi menjadi Provinsi yang berdiri sendiri di Pulau Kalimantan, bersama-sama dengan Provinsi Kalimantan Timur dan Provinsi Kalimantan Barat. Sebelumnya ketiga Provinsi tersebut berada dalam satu Provinsi, yaitu Provinsi Kalimantan.

Sebelum menjadi Provinsi yang berdiri sendiri, sesungguhnya Kalimantan Selatan sudah merupakan daerah yang paling menonjol di Pulau Kalimantan, khususnya Kota Banjarmasin yang merupakan pusat kegiatan politik, ekonomi/perdagangan, dan pemerintahan, baik semasa penjajahan maupun pada awal kemerdekaan.

Perkembangan kehidupan pemerintahan dan kenegaraan di daerah Kalimantan Selatan sampai dengan permulaan abad 17 masih sangat kabur karena kurangnya data sejarah. Adanya Hikayat Raja-Raja Banjar dan Hikayat Kotawaringin tidak cukup memberikan gambaran yang pasti mengenai keberadaan Kerajaan-kerajaan tersebut.

Namun demikian berdasarkan kedua hikayat tersebut dapat diketahui bahwa pada abad 17 salah satu tokoh yaitu Pangeran Samudera (cucu Maharaja Sukarama) dengan dibantu para Patih bangkit menentang kekuasaan pedalaman Nagara Daha dan menjadikan Bajarmasin di pinggir Sungai Kwin sebagai pusat pemerintahannya (daerah ini disebut Kampung Kraton).

Pemberontakan Pangeran Samudera tersebut merupakan pembuka jaman baru dalam sejarah Kalimantan Selatan sekaligus menjadi titik balik dimulainya periode Islam dan berakhirnya jaman Hindu.  Sebab dialah yang menjadi cikal bakal Islam Banjar dan pendiri Kerajaan Banjar.

Dalam perkembangan sejarah berikutnya pada Tahun 1859 seorang Bangsawan Banjar yaitu Pangeran Antasari mengerahkan rakyat Kalimantan Selatan untuk melakukan perlawanan terhadap kaum kolonialisme Belanda meskipun akhirnya pada Tahun 1905 perlawanan-perlawanan berhasil ditumpas oleh Belanda.

Kelancaran hubungan dengan Pulau Jawa turut mempengaruhi perkembangan di Kalimantan Selatan. Bertumbuhnya pergerakan-pergerakan kebangsaan di Pulau Jawa dengan cepat menyebar kedaerah Kalimantan Selatan, hal ini tercermin dengan dibentuknya wadah-wadah perjuangan pada Tahun 1912 di Banjarmasin seperti berdirinya Cabang-cabang Sarikat Islam di seluruh Kalimantan Selatan. Seiring

dengan itu para pemuda Kalimantan terdorong membentuk Organisasi Kepemudaan yaitu Pemuda Marabahan, Barabai dan lain-lain, yang kemudian pada Tahun 1929 terbentuk Persatuan Pemuda Borneo.

Organisasi-organisasi perjuangan tersebut merupakan wadah untuk menyebarluaskan kesadaran kebangsaan melawan penjajahan Kolonial Belanda.

Pada periode pasca Proklamasi Kemerdekaan merupakan momentum yang paling heroik dalam sejarah Kalimantan Selatan, dimana pada tanggal 16 Oktober 1945 dibentuk Badan Perjuangan yang paling radikal yaitu Badan Pemuda Republik Indonesia Kalimantan (BPRIK) yang dipimpin oleh Hadhariyah M. dan A. Ruslan, namun dalam perjalanan selanjutnya gerakan perjuangan ini mengalami hambatan, terutama dengan disepakatinya perjanjian Linggarjati pada tanggal 15 Nopember 1945. Berdasarkan perjanjian ini ruang gerak pemerintah Republik Indonesia menjadi terbatas hanya pada kawasan Pulau Jawa, Madura dan Sumatera sehingga organisasi-organisasi perjuangan di Kalimantan Selatan kehilangan kontak dengan Jakarta, kendati akhirnya pada tahun 1950 menyusul pembubaran Negara Indonesia Timur yang dibentuk oleh kaum kolonial Belanda, maka Kalimantan Selatan kembali menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari Republik Indonesia sampai saat ini.

Categories
Berita

Arti Logo

Sejarah Logo

Bagi Kalimantan Selatan, tanggal 1 Januari 1957 benar-benar merupakan momentum penting dalam sejarahnya, mengingat pada tanggal itu Kalimantan Selatan resmi menjadi Provinsi yang berdiri sendiri di Pulau Kalimantan, bersama-sama dengan Provinsi Kalimantan Timur dan Provinsi Kalimantan Barat. Sebelumnya ketiga Provinsi tersebut berada dalam satu Provinsi, yaitu Provinsi Kalimantan.

Sebelum menjadi Provinsi yang berdiri sendiri, sesungguhnya Kalimantan Selatan sudah merupakan daerah yang paling menonjol di Pulau Kalimantan, khususnya Kota Banjarmasin yang merupakan pusat kegiatan politik, ekonomi/perdagangan, dan pemerintahan, baik semasa penjajahan maupun pada awal kemerdekaan.

Perkembangan kehidupan pemerintahan dan kenegaraan di daerah Kalimantan Selatan sampai dengan permulaan abad 17 masih sangat kabur karena kurangnya data sejarah. Adanya Hikayat Raja-Raja Banjar dan Hikayat Kotawaringin tidak cukup memberikan gambaran yang pasti mengenai keberadaan Kerajaan-kerajaan tersebut.

Namun demikian berdasarkan kedua hikayat tersebut dapat diketahui bahwa pada abad 17 salah satu tokoh yaitu Pangeran Samudera (cucu Maharaja Sukarama) dengan dibantu para Patih bangkit menentang kekuasaan pedalaman Nagara Daha dan menjadikan Bajarmasin di pinggir Sungai Kwin sebagai pusat pemerintahannya (daerah ini disebut Kampung Kraton).

Pemberontakan Pangeran Samudera tersebut merupakan pembuka jaman baru dalam sejarah Kalimantan Selatan sekaligus menjadi titik balik dimulainya periode Islam dan berakhirnya jaman Hindu.  Sebab dialah yang menjadi cikal bakal Islam Banjar dan pendiri Kerajaan Banjar.

Dalam perkembangan sejarah berikutnya pada Tahun 1859 seorang Bangsawan Banjar yaitu Pangeran Antasari mengerahkan rakyat Kalimantan Selatan untuk melakukan perlawanan terhadap kaum kolonialisme Belanda meskipun akhirnya pada Tahun 1905 perlawanan-perlawanan berhasil ditumpas oleh Belanda.

Kelancaran hubungan dengan Pulau Jawa turut mempengaruhi perkembangan di Kalimantan Selatan. Bertumbuhnya pergerakan-pergerakan kebangsaan di Pulau Jawa dengan cepat menyebar kedaerah Kalimantan Selatan, hal ini tercermin dengan dibentuknya wadah-wadah perjuangan pada Tahun 1912 di Banjarmasin seperti berdirinya Cabang-cabang Sarikat Islam di seluruh Kalimantan Selatan. Seiring

dengan itu para pemuda Kalimantan terdorong membentuk Organisasi Kepemudaan yaitu Pemuda Marabahan, Barabai dan lain-lain, yang kemudian pada Tahun 1929 terbentuk Persatuan Pemuda Borneo.

Organisasi-organisasi perjuangan tersebut merupakan wadah untuk menyebarluaskan kesadaran kebangsaan melawan penjajahan Kolonial Belanda.

Pada periode pasca Proklamasi Kemerdekaan merupakan momentum yang paling heroik dalam sejarah Kalimantan Selatan, dimana pada tanggal 16 Oktober 1945 dibentuk Badan Perjuangan yang paling radikal yaitu Badan Pemuda Republik Indonesia Kalimantan (BPRIK) yang dipimpin oleh Hadhariyah M. dan A. Ruslan, namun dalam perjalanan selanjutnya gerakan perjuangan ini mengalami hambatan, terutama dengan disepakatinya perjanjian Linggarjati pada tanggal 15 Nopember 1945. Berdasarkan perjanjian ini ruang gerak pemerintah Republik Indonesia menjadi terbatas hanya pada kawasan Pulau Jawa, Madura dan Sumatera sehingga organisasi-organisasi perjuangan di Kalimantan Selatan kehilangan kontak dengan Jakarta, kendati akhirnya pada tahun 1950 menyusul pembubaran Negara Indonesia Timur yang dibentuk oleh kaum kolonial Belanda, maka Kalimantan Selatan kembali menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari Republik Indonesia sampai saat ini.