Pusat Informasi Borneo Center
Home / Latar Belakang

Latar Belakang

Kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi membawa perubahan besar dalam tatanan sosial budaya semua bangsa di dunia dewasa ini. Komunikasi global terbangun di atas relasi-relasi sistem informasi di pelbagai belahan dunia. Sekat-sekat geografis, kultural, ideologis dan agama terbongkar serta terkonstruksi dalam aktualitas wajah kemodernan. Fenomena ini memiliki implikasi serius bagi terjadinya pergeseran nilai dan orientasi kehidupan. Nilai-nilai lama dirasakan sudah tidak memadai lagi untuk mewadahi konplekasitas problema social yang sarat dengan dialektika perubahan.

Disisi lain, begitu banyak nilai-nilai baru masuk dan menawarkan jawaban bagi masyarakat modern dalam suasana keagamaan sosial. Nilai-nilai baru ini belum dapat menjadi solusi yang menentramkan dan memberi rasa aman rohaniah maupun spiritual. Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang makin liar dan tak terkendali membawa dampak besar bagi nilai-nilai kemanusiaan dan kelestarian alam. Krisis yang ditimbulkannya disebut dengan “crisis of modern science” membawa kemanusiaan dan teknologi pada ambang batas kehancuran dan malapetaka global.

Dipihak lain, agama sebagai salah satu pranata sosial budaya, yang sebelumnya telah memberikan kontribusi bagi kemapanan dan dinamika sosial, sudah semakin kehilangan fungsi dan perannya dalam memberi solusi terhadap kompleksitas masyarakat modern. Melemahnya fungsi dan peran agama ini paralel dengan kelemahan agama dalam menampilkan wajah yang relevan dengan wajah kehidupan masyarakat modern yang terus berubah begitu cepat. Sehingga tak mengherankan, agama dengan segenap dimensinya kelihatan using dan menjadi barang antik yang disfungsional.

Kajian-kajian agama dan keberagamaan khususnya di lembaga-lembaga pendidikan tinggi Islam selama ini dinilai belum berhasil merumuskan paradigma dan konsep metodologis untuk menjambatani fenomena tersebut, guna menghasilkan ilmu-ilmu keislaman yang dapat memenuhi kebutuhan masyarakat modern secara efektif, integral, dan komprehensif. Hal tersebut disebabkan terutama oleh tidak terwujudnya keseimbangan antara pendekatan deduktif berdasarkan dalil nash dengan induktif (empirik) berdasarkan akal dan fakta kauniyah.

Ilmu-ilmu keislaman telah mengalami proses sakralisasi dan dehumanisasi sehingga mandul dalam fungsinya memberikan kontribusi bagi pemecahan masalah sosial budaya dan memberi makna dalam pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi (IPTEK) di era masyarakat post industri. Pada gilirannya gejala ini mengakibatkan terpencilnya ilmu-ilmu keislaman dari wilayah pergaulan keilmuan sosial dan budaya serta sulitnya upaya pengembangan domain bagi ilmu-ilmu keislaman itu sendiri.

Sebagai sebuah fenomena empiris sosio-antropologis, keberagamaan bersifat unik dan multidimensional. Realitas membuktikan bahwa agama merupakan kebutuhan asasi manusia. Karena itu, masalah keagamaan adalah masalah yang senantiasa menyertai kehidupan umat manusia sepanjang sejarahnya. Sebagaimana masalah sosial lainnya, seperti masalah ekonomi dan politik, keberagamaan menjadi bagian dari kebudayaan manusia yang telah dikembangkan sedemikian rupa, baik berupa ritus, pranata sosial maupun perilaku dalam berbagai dimensinya (Suprayogo,2001).

Agama-agama yang ada di bumi saat ini telah lahir ribuan tahun yang lalu, harus bersaing ketat dengan institusi-institusi modern yang lahir dan terus memantapkan diri dewasa ini. Ilmu pengetahuan dan teknologi maupun filsafat yang telah terkontaminasi dalam budaya hedonistik merupakan pesaing utama institusi agama. Peter L.Berger (1969) mempredeksikan bahwa agama akan termarjinalisasi pada masyarakat industri modern. Thomas Luckman menegaskan bahwa dengan adanya diferensiasi dalam masyarakat maka agama menjadi tidak penting (Karim, 1994). Berbeda dengan tokoh-tokoh tersebut yang skeptis terhadap agama, Weber (1958) mengakui bahwa agama dapat memacu etos ekonomi seperti pada masyarakat Calvinis. Selain itu, ilmu sosial yang juga optimis terhadap peran agama di abad mendatang adalah Naisbitt dan Aburdene (199). Menurutnya agama akan menghadapi era baru yang berakar pada gerakan potensial manusia dan memiliki satu kesadaran yang kompleks tentang keesaan ciptaan, potensi kemanusiaan yang tidak terbatas, dan kemungkinan mengubah diri dan dunia hari ini menjadi lebih baik.

Agama pada dasarnya tidak beroperasi dalam ruang hampa, melainkan berinteraksi dan berinterelasi dengan lingkungan yang mengitarinya. Elemen-elemen dari lingkungan yang mempengaruhi agama seperti geografis, demografis, ilmu pengetahuan dan teknologi, sosio-budaya, dan sebagainya. Kesemuanya membentuk sistem sosial yang kompleks dan saling mempengaruhi satu sama lain, baik secara lokal, regional, nasional, maupun global.

Oleh karena itu, maka kajian-kajian agama khususnya pada PTAI seyogyanya diarahkan pada upaya untuk menumbuhkan pemahaman dan kesadaran secara holistik dan integral pesan-pesan normativisme wahyu dan dimensi kekhalifahan manusia dalam konteks lingkungan geografis dan sosio-budaya.

Perubahan atau alih status PTAI, khususnya dari IAIN menjadi UIN, mengharuskan upaya yang serius bukan hanya pembenahan dalam aspek struktur organisasi dan manajemen, melainkan pula perlunya revitalisasi dan rekonstruksi metodologi dan teori-teori keilmuan berbasis kepada kearifan local dan kebutuhan regional yang lebih luas. Untuk itu maka PTAI perlu diperkuat dan didukung oleh institusi-institusi yang bergerak dalam bidang penelitian, pengkajian, dan pengembangan yang handal dan memiliki reputasi tinggi. Institusi-institusi dimaksud baik berstatus struktural maupun non struktural (independen). Institusi non struktural yang bersifat independen dan otonom dibutuhkan guna berdedikasi dan berkiprah lebih gesit, luas, dinamis, dan progresif tanpa kendala kebijakan maupun kultur birokratis yang kaku dan sempit.

Bertolak dari pemikiran tersebut, maka perlu dibentuk sebuah lembaga yang dapat berperan sebagai center of excellent guna penggalian, pengembangan, dan implementasi keilmuan keislaman dalam skala regional Kalimantan. Lembaga ini nantinya akan bergerak dalam penggalian dan pemetaan sumber nilai-nilai dan tradisi keagamaan regional dalam khazanah kearifan lokal, pemberdayaan masyarakat (society empowerment), dan rekayasa sosial (social engeneering) pada wilayah regional Kalimantan guna merumuskan konsepsi keilmuan dan memantapkan jati diri IAIN Antasari ke masa depan.

error: KONTEN INI DILINDUNGI UU...JANGAN DICOPY!!!